Salat Terawih Berjamaah Di Atas  Kapal Beserta Doa Untuk Crew Kapal Nanggala 402 

Reporter : Miftahul Faiz - klikjatim.com

KLIKJATIM.Com | Gresik — Hentakan kaki Jamaah ikatan alumni Ikatan Keluarga Pondok Modern (IKPM) Gontor bersama para petugas Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai Republik Indonesia (KPLP) Kabupaten Gresik bersiap untuk menuju kapal di Pelabuhan Gresik. 

BACA JUGA :  Dirut PDAM Gresik Sebut Pemeriksaan KPK Terkait Proyek 2012 Hanya Monitoring

Bertempat di dua Kapal Kplp KN. 365 Gresik dan Expres 2 para Jamaah membawa bekal buka puasa dan kembang untuk ditaburkan mengenang dan doa bersama crew kapal selam KRI Nanggala 402. 

Tepat sebelum matahari tenggelam, para Jamaah dan petugas kapal menabur bungah dan berdoa bersama. Hingga lantunan adzan maghrib pun tiba tanda berbuka puasa. Para Jamaah mulai mencicipi hidangan dan sholat maghrib berjamaah beserta sholat isya’ dan terawih serta tausyiah. 

Anggota IKPM Gontor Cabang Gresik Izzul Fahmi mengatakan, kegiatan sholat dan doa serta tausyiah di atas kapal ini sudah berjalan setiap minggu disini. 

“Acara rutinitas setiap minggu ini untuk menyapa awak kapal, mulai dari buka puasa, sholat berjamaah, tausyiah, serta belajar bersama,” ungkapnya, didampingi dewan Pembina IKPM Gresik, Rabu (5/5/2021). 

Selain itu IKPM juga mempunyai rutinitas bulan untuk santunan kepada Anak Yatim para program IBUNDA yang tempatnya pindah-pindah. Tidak hanya di Gresik saja. 

“Tadi secara simbolis menaburkan Bungah untuk arwah pejuang kapal selam KRI Nanggala 402, semoga diterima disisinya,” ujarnya. 

Di sela-sela acara anggota IKPM juga membagikan kopyah hitam dan majalah untuk crew kapal. 

Nahkoda Kn. 365 Kplp Gresik Subkhan Zainuri mengatakan, tabur bungah sebagai sesama insan bahari untuk menghormati crew kapal KRI Nanggala 402. 

“Semoga teman-teman crew kapal selam KRI Nanggala 402 disisihnya dan diberikan ketabahan kepada keluarga,” katanya. 

Ditambahkan CE Expres 2 Yuliardi sangat berterima kasih kepada para petugas Kplp, dan Ksop Gresik serta IKPM Gresik yang sudah rutin melakukan kajian romadhon diatas kapal yang digunakan Jamaah. 

“Semoga di akhir bulan Ramadhan bisa mendekatkan diri kepada Allah dan bisa berkah untuk kita semua,” harapnya. 

Acara ditutup dengan dua tausyiah oleh Pembina IKPM Gresik KH Ainur Rofiq dan penceramah Ustadz Salim. (bro)