Plh Sekdaprov Jatim Isyaratkan Pariwisata Jatim Siap Dibuka

Reporter : M. Shohibul Anwar - klikjatim.com

KLIKJATIM.Com | Probolinggo – Sebagai rangkaian HUT Jawa Timur ke-76 pada 12 Oktober 2021 mendatang, Plh Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono meninjau pelaksanaan vaksinasi dan membagikan bantuan sosial di Desa Ngadisari, Kec. Sukapura, Kab. Probolinggo, Jumat (24/9/2021).

 

BACA JUGA :  Lumbung Pangan Jatim Juga Jadi Lumbung Orderan Tersendiri Bagi Ojol di Surabaya

Heru memastikan, kegiatan vaksinasi yang dilaksanakan berjalan dengan baik dan menyeluruh, khususnya bagi masyarakat di kawasan pariwisata Bromo Tengger Semeru (BTS). Hal ini dilakukan, pasca kawasan BTS akan kembali dibuka secara bertahap bagi para wisatawan.

“Wisata Jatim siap dibuka dengan protokol kesehatan yang ketat. Sesuai dengan arah Ibu Gubernur, masyarakat agar tidak jumawa (sombong) dengan menurunnya jumlah angka kasus Covid-19 di Jawa Timur. Masyarakat harus tetap konsisten patuh terhadap protokol kesehatan,” jelasnya.

Heru menyampaikan, pemenuhan vaksin di daerah juga menjadi hak immunity bagi masyarakat dikawasan Suku Tengger. Utamanya untuk masyarakat di kawasan pariwisata. Ini dilakukan agar masyarakat kembali beraktifitas dengan normal, sehingga ekonomi Jatim kembali bangkit.

“Kalau habis vaksin, meski sudah bisa kemana-kemana maskernya harus tetap dipakai sampai atas hidung,” pesan Heru kepada Radit, salah satu peserta vaksin anak, yang berusia 12 tahun.

Kegiatan vaksin di Desa Ngadisari ini, diikuti oleh puluhan masyarakat dosis pertama, dengan sasaran vaksinasi para Pedagang Kaki Lima (PKL), sebagian kecil warga Desa Wonokerto dan sekitarnya yang belum vaksin. Termasuk para juru parkir dengan menggunakan vaksin Sinovac didukung oleh Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur dan tenaga kesehatan dari Dinas Kesehatan Kab. Probolinggo dan Puskesmas setempat.

Usai meninjau vaksin, Heru juga menyerahkan bantuan sosial, diantaranya Bantuan Keuangan Khusus (BKK) Program Desa Berdaya kepada Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, senilai  Rp. 100 Juta. Dimana Desa Ngadisari mendapatkan prestasi menyandang status ‘Desa Mandiri’.

Selain itu bantuan juga diberikan kepada Desa Sapikerep Kecamatan Sukapura terkait Program Jatim Puspa 2021 sejumlah Rp. 109.750.000. Serta diberikan Simbolis 10 Perwakilan Warga Kurang Mampu di sekitar Kecamatan Sukapura sebanyak 1.100 sembako dan perwakilan penerima BLT Dana Desa Desa Wonotoro Kecamatan Sukapura termasuk Bantuan Barang (BB) senilai Rp. 2.500.000 kepada Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Jatim Puspa yang diwakilkan oleh 5 KPM dari Total 38 KPM di Desa Sapikerep.

Heru menyampaikan, bantuan-bantuan yang diberikan oleh Pemprov Jatim tersebut atas inisiasi Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa. Sekaligus sebagai rangkaian memperingati HUT Jatim ke 76 tahun. Selain itu Heru juga mengatakan, bersama dengan Pemkab Probolinggo, pihaknya memastikan pelaksanaan vaksinasi untuk masyarakat yang tinggal di kawasan pariwisata harus tuntas dilaksanakan.

“Masyarakat di sini vaksinasinya sudah tuntas 100 persen. Sesuai dengan pesan Ibu Gubernur, kami juga memastikan masyarakat yang divaksin ini juga harus langsung mengaktifkan aplikasi ‘Peduli Lindungi’. Itu adalah salah satu alat masuk mereka untuk bisa melakukan kegiatan kembali. Mau ke pasar, ke mall, ke area-area yang memungkinkan harus menggunakan aplikasi tersebut,” jelas Heru.

“Tidak hanya untuk orang dewasa, namun juga anak-anak usia 12 tahun pun kami juga pastikan sudah bisa mengakses Peduli Lindungi,” imbuhnya. (ris)