Petrokimia Gresik Dukung Pemkot Madiun Tingkatkan Produktifitas Pertanian

Reporter : Koinul Mistono - klikjatim.com

Direktur Pemasaran Petrokimia Gresik, Digna Jatiningsih Mengikuti Panen Raya Padi Hasil Aplikasi Pupuk NPK Phonska Plus Bersama Walikota Madiun dan DPR RI

KLIKJATIM.Com | Madiun – Petrokimia Gresik, mendukung upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Madiun meningkatkan produktivitas pertanian melalui panen raya padi. Panen padi ini merupakan hasil aplikasi pupuk NPK Phonska Plus pada lahan demonstration plot (demplot) di Kelurahan Winongo, Kecamatan Mangunharjo, Kota Madiun, Rabu (29/7/2020).

BACA JUGA :  Jemput Pasien Positif, Anak Tokoh Desa Dibawa Kabur Keluarganya

Direktur Pemasaran Petrokimia Gresik Digna Jatiningsih menjelaskan, kegiatan ini merupakan upaya perusahaan mendukung pemerintah dalam menjaga ketahanan pangan nasional di tengah wabah Covid-19. Dimana asupan pangan berkualitas menjadi sangat penting untuk menjaga daya tahan tubuh.

“Untuk menghasilkan pangan berkualitas dibutuhkan supply pupuk berkualitas, dalam hal ini NPK Phonska Plus,” ujar Digna.

Aplikasi pupuk NPK Phonska Plus pada lahan demplot ini terbukti mampu meningkatkan produktivitas tanaman padi menjadi 9 ton/ha, atau meningkat 1 ton/ha dari hasil panen kebiasaan petani setempat sebesar 8 ton/ha.

Untuk itu, Digna berharap pola pemupukan dalam demplot ini dapat diduplikasi oleh petani lain di Kota Madiun. “Selain mewujudkan ketahanan pangan, meningkatnya hasil panen juga dapat mendorong peningkatan kesejahteraan petani,” terang Digna.

Ditambakan ini juga merupakan upaya Petrokimia Gresik dalam membantu pemerintah memulihkan kondisi perekonomian di masa Adaptasi Kebiasaan Baru (ABK).
Adapun pemupukan berimbang rekomendasi Petrokimia Gresik yaitu menggunakan pupuk organik Petroganik (500 kg/ha), NPK Phonska Plus (300 kg/ha) dan Urea (200/ha). Dalam pola ini, Petrokimia Gresik juga mengajak petani untuk menjaga kelestarian alam melalui penggunaan pupuk organik. Sedangkan penggunaan NPK Phonska Plus berfungsi untuk meningkatkan produktivitas tanaman padi.

NPK Phonska Plus merupakan pupuk komersil unggulan Petrokimia Gresik dengan formulasi 15-15-15 yang diperkaya dengan unsur hara mikro Zink. Pupuk ini menjadi relevan karena kandungan Zink pada lahan pertanian di Indonesia sudah sangat berkurang. Inilah keunggulan NPK Phonska Plus yang tidak dimiliki NPK Phonska bersubsidi.

BACA JUGA :  Keliling Warkop dan Angkringan, Bupati Madiun Bagikan Masker

Sementara itu, kegiatan panen raya ini dilaksanakan dengan tetap mematuhi protokol kesehatan untuk mencegah risiko penyebaran Covid-19. Dalam kesempatan ini, Petrokimia Gresik juga bekerja sama dengan distributor dan pemilik kios resmi di Kota Madiun untuk memberikan bantuan sembako, tangki hand sprayer dan Alat Pelindung Diri (APD) kepada petani setempat.

Ditambahkan, ini ini sangat penting mengingat berdasarkan data Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur, Kota Madiun masih dalam kategori Risiko Sedang (warna oranye) untuk penularan Covid-19. Ini berbeda dengan Kabupaten Madiun yang berbatasan langsung dan hanya memiliki Risiko Rendah (warna kuning). Tingginya risiko penularan ini berpotensi mengancam produktivitas pertanian.

“Semoga bantuan ini dapat memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Kota Madiun. Sehingga produktivitas pertanian dalam rangka menjaga ketahanan pangan dan meningkatkan kesejahteraan petani juga tetap terjaga,” tutup Digna. (hen)