Petrokimia Gresik Semakin Gencar Salurkan Bantuan di Masa New Normal

Reporter : Koinul Mistono - klikjatim.com

Penyerahan bantuan APD secara simbolis dari Dirtekbang PG Arif Fauzan untuk Posko Satgas Covid-19 Kota Mojokerto. (istimewa)

KLIKJATIM.Com | Gresik—Sebagai Koordinator Satgas Tanggap Covid-19 BUMN di Jatim, Petrokimia Gresik semakin gencar memberikan bantuan. Sejumlah bantuan disalurkan kepada Posko Satgas Tanggap Covid-19 BUMN, fasilitas Kesehatan hingga masyarakat umum di masa transisi new normal ini.

Mulai 1 Juni 2020, saat kebijakan New Normal diberlakukan oleh pemerintah, Petrokimia Gresik telah memberikan bantuan Alat Pelindung Diri (APD) untuk 34 Posko Tanggap Covid-19 BUMN yang tersebar di berbagai daerah di Jatim.

BACA JUGA :  Lemot Tangani Kasus Perselingkuhan, Tiga Dinas Dilaporkan ke Dewan

Tahap pertama bantuan didistribusikan untuk 17 posko yang ada di Kabupaten Magetan, Ngawi, Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Sidoarjo, Bangkalan, Sampang, Pamekasan, Sumenep, Probolinggo, Situbondo, Bondowoso, Banyuwangi, Kabupaten/Kota Pasuruan, Kota Probolinggo dan Kota Surabaya.

Sedangkan tahap kedua untuk posko di Kabupaten Pacitan, Trenggalek, Ponorogo, Tulungagung, Nganjuk, Jombang, Mojokerto, dua posko di Kabupaten Malang (Posko Selorejo dan Karangkates), Lumajang, Jember, Kota Mojokerto, Kota Batu, Kota Malang, Kabupaten/Kota Blitar, Kabupaten/Kota Madiun, dan Kabupaten/Kota Kediri.

Masing-masing posko menerima APD berupa isolation coverall atau baju pelindung (200 buah), masker surgical (10 kotak), goggles (20 buah), nitril gloves (12 pasang), sepatu boot (10 pasang), dan apron plastik (20 buah).

Berikutnya Petrokimia Gresik juga memberikan APD untuk 9 (sembilan) fasilitas kesehatan yang ada di Kabupaten Gresik.

Kesembilan fasilitas kesehatan yang menerima bantuan adalah Rumah Sakit (RS) Nyai Ageng Pinatih, RS Mabarrot Majelis Wakil Cabang Nahdlatul Ulama (MWCNU) Bungah, Klinik Mabarrot MWCNU Wringinanom, Klinik Mabarrot MWCNU Manyar, Puskesmas Alun-alun, Puskesmas Nelayan, Puskesmas Industri, Puskesmas Kebomas, dan Puskesmas Sukomulyo.

Masing-masing menerima APD berupa masker surgical, masker N95, nitril gloves, isolation coverall, sepatu boot, face shield dan helmet, handscoon non steril, apron plastik, goggles, dan hand sanitizer. Sedangkan untuk dua rumah juga mendapatkan tambahan bantuan berupa Swab Kit dan VTM atau media untuk membawa spesimen sampel lendir hidung dan tenggorokan pasien yang telah melalui uji swab.

Direktur Teknik dan Pengembangan Petrokimia Gresik Arif Fauzan, Jumat (12/6) menjelaskan bahwa bantuan ini merupakan komitmen Petrokimia Gresik dalam mendukung pemerintah memutus mata rantai penularan Covid-19 di masa New Normal ini.

Ia menjelaskan bahwa masyarakat saat ini memasuki era New Normal. Sejumlah aktivitas kembali dibuka dalam rangka memulihkan kondisi perekonomian. Namun dengan memperhatikan beberapa tatanan baru untuk pencegahan penularan Covid-19.

“Bantuan APD kami berikan untuk melancarkan tugas fasilitas kesehatan dan posko dalam menyukseskan New Normal di tengah masyarakat sesuai dengan protokol yang disiapkan oleh pemerintah, sehingga kasus Covid-19 dapat dicegah,” ujarnya.

Sedangkan bantuan untuk masyarakat, Petrokimia Gresik telah memberikan 10 wastafel untuk kelurahan di sekitar perusahaan, serta 20 ton beras untuk Masyarakat Surabaya yang berada di sepanjang pipa Instalasi Pengolahan Air (IPA) Gunungsari Surabaya milik Petrokimia Gresik.

BACA JUGA :  Danlanal Gelar Apel Randis Oprasional Lanal Malang

Wastafel model portable diberikan kepada lain Desa Roomo, Kelurahan Kebomas, Sukorame, Tlogopojok, Lumpur, Karangturi, Ngipik, Kroman, Karangpoh, dan Kelurahan Tlogopatut. Sementara 20 ton beras untuk masyarakat di Kelurahan Kelurahan Osowilangun, Pradah Kali Kendal, Banjar Suguhan, Gunungsari, Jajar Tunggal, Kandangan, Karangpoh, Putar Gede, Lontar, Sonokwijenan, Manukan Kulon, Dukuh Kupang dan Kelurahan Dukuh Pakis.

“Pandemi ini banyak membawa perubahan dalam keseharian kita. Ada sejumlah hal yang harus kita biasakan untuk mencegah penularan Covid-19 di lingkungan masyarakat. Bantuan wastafel ini merupakan dukungan kami untuk masyarakat agar menerapkan Polah Hidup Bersih dan Sehat (PHBS),” terang Arif.

Untuk bantuan beras bagi masyarakat Surabaya diberikan dalam rangka meringankan beban ekonomi masyarakat sekitar perusahaan yang ada di Surabaya, mengingat Kota Surabaya saat ini daerah dengan kasus positif Covid-19 tertinggi di Jatim.

Terakhir Arif mengajak masyarakat untuk senantiasa mematuhi protokol pencegahan penularan Covid-19 di era New Normal. Semoga bantuan ini dapat membantu pemerintah dan masyarakat dalam mencegah penularan Covid-19,” tutup Arif. (nul)