Dulu Dijadikan Bunker Pertahanan, Gedung Kapsul Tinggalan Belanda di Surabaya Kini Jadi Tempat Tinggal Anak Pejuang

Reporter : Redaksi - klikjatim

KLIKJATIM.Com | Surabaya—Bangunan tua di salah satu sudut Kota Surabaya, kondisinya telah termakan usia. Meskipun masih tampak kokoh berdiri dengan tembok setebal 60 cm, namun sejumlah lapisan temboknya telah terkelupas dan kurang terawat.

BACA JUGA :  Hari Pertama Vaksinasi di Gelora Pancasila, Antusiasme Warga Cukup Tinggi

Bagian atap bangunan ini dikamuflase mirip rumah dengan atap genting. Namun siapa sangka, bangunan peninggalan era kolonial Belanda di Jalan Rajawali Kota Surabaya tersebut, merupakan sebuah bunker pertahanan dan markas militer Belanda.

Pada masanya, bunker ini ditempati oleh tentara penjajah Belanda , sebagai gedung pusat radio komunikasi, sekaligus tempat persembunyian. Gedung berbentuk kapsul tersebut, memiliki pintu dari besi baja. Atap yang dibuat dari genting, membuat bangunan ini tak nampak seperti bunker pertahanan.

Dengan kondisi bangunan yang kurang terawat, kotor, dan kumuh tersebut, bunker itu tetap menjadi tempat untuk bertahan hidup lima kepala keluarga anak cucu para pejuang kemerdekaan Indonesia. Mereka mengaku tinggal di bunker sejak tahun 1950-an, setelah Belanda diusir dari Indonesia.

Toto Raharjo, salah seorang anak pejuang kemerdekaan Indonesia, hingga saat ini tinggal di bunker tersebut, karena masih belum mempunyai rumah. “Kami berharap kepada pemerintah untuk memperhatikan nasib anak-anak para pejuang kemerdekaan,” tuturnya.

Berbeda dengan Endang yang juga merupakan anak pejuang kemerdekaan Indonesia. Dia masih tinggal di bunker tersebut, karena dekat dengan lokasi tempatnya bekerja. “Kami sudah mendapat rumah bantuan dari pemerintah, namun letaknya jauh di pinggiran Kota Surabaya,” ungkapnya seperti dilansir Sindonews.

Bunker peninggalan Belanda ini, lokasinya tidak jauh dari tempat meninggalnya Jendral Mallaby. Komandan perang asal Inggris yang memimpin pasukan sekutu tersebut, tewas di Kota Surabaya, akibat serangan granat, dan akhirnya memicu terjadinya pertempuran heroik 10 November 1945.(*)