4 Kampus di Jatim Teken MoU Kampus Merdeka Belajar

Reporter : M. Shohibul Anwar - klikjatim.com

KLIKJATIM.Com | Surabaya—Merdeka Belajar merupakan program yang memungkin mahasiswa bisa memilih sendiri program studi yang dikehendaki meskipun itu tidak sesuai dengan jurusan yang bersangkutan, pada dasarnya Merdeka belajar merupakan kebebasan dan otonomi kepada lembaga pendiikan, dan merdeka dari birokratisasi, dosen dibebaskan dari birokrasi vang berbelit serta mahasiswa diberikan kebebasan untuk memilih bidang yang mereka sukai. Program ini dicanangkan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (dikbud) yang bertujuan untuk penguatan implementasi program Kampus Merdeka.

BACA JUGA :  Koalisi Gerindra-Demokrat, Alif Janji Potong Leher Jika Korupsi

Untuk itu, penting bagi institusi perguruan tinggi untuk saling berkolaborasi dalam implementasi Kampus Merdeka dan Merdeka Belajar ini. Hari ini, Jumat (20/11/2020) beberapa Perguruan Tinggi menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) bersama.

Universitas Airlangga (Unair), Universitas Surabaya (Ubaya), Institut Teknologi Sepuluh November (ITS), dan Universitas Brawijaya (UB) pun menandatangi MoU yang diinisiasi Ubaya dengan tema “Pertemuan 20 November Menuju Insan Pembelajar Merdeka, Kreatif, dan Berdaya Saing”. Hadir dalam seremonial via daring itu jajaran pimpinan dan Rektor Ubaya Ir. Benny Lianto,; Rektor Unair Prof. Dr. Mohammad Nasih,; Kasubdit Kerja Sama ITS Dr. Ir. Arman Hakim Nasution,; serta Wakil Rektor Bidang Akademik Prof. Dr. drh. Aulanni’am, DES.

Ir. Benny dalam sambutannya menyebut kerja sama itu sebenarnya sejak lama terjalin antar universitas. Penandantangan itu menjadi toggak penguatan serta perluasan kerja sama. Terutama terkait dengan implementasi kurikulum kampus merdeka: merdeka belajar serta antar kampus.

”Misalnya, memberikan kesempatan mahasiswa Unair untuk datang (belajar, Red) ke Ubaya. Sebaliknya mahasiswa Ubaya datang ke UNAIR. Termasuk ke kampus ITS, ke UB. Begitupun mahasiswa ITS dan UB ke Ubaya,” ucapnya.
Penandatanganan tersebut, lanjut Ir. Benny, diharapkan segera ditindaklanjuti setiap universitas.

Bahkan, diharapkan sampai pada tingkat fakultas masing-masing. Selain itu, segera masuk dalam tahap PKS (Perjanjian Kerja Sama) untuk jangka waktu yang panjang atau berkelanjutan.

”Sehingga ini membuat persaudaraan kita yang lama menjadi lebih kuat lagi. Untuk saling berkolaborasi lebih luas lagi dalam hal tri dharma perguruan tinggi,” ungkapnya.

Sementara itu, Prof. Nasih sangat mengapresiasi inisiasi Ubaya terkait penguatan implementasi kampus merdeka: merdeka belajar itu. Dalam paparannya, ia menilai MoU ini merupakan satu kesempatan baik yang mesti dimanfaatkan semua pihak.

”Kampus Merdeka memerlukan mobilitas yang tinggi bagi antar kampus, termasuk dengan industri. Tentu hal ini akan banyak berperan dalam membentuk komptensi dan keterampilan para mahasiswa kita,” tuturnya.

Menurut Prof Nasih, perguruan tinggi tidak cukup hanya bisa mengandalkan sumber daya sendiri. Mengingat, setiap kampus pasti memiliki kekurangan dan kelemahan. Di sisi lain, setiap kampus juga pasti memiliki kenggulan masing-masing. ”Saling menutup kelemahan dan saling memberikan keungulan masing-masing menjadi hal yang baik untuk kita bisa mewujudkan dalam kampus merdeka,” sebutnya.

Prof. Nasih mencontohkan bentuk kerja sama yang dapat dijalin ke depan berupa join research dan join publications. Sementara untuk mahasiswa, kerja sama tersebut bisa terkait dengan aktivitas magang, KKN, dan pengembangan soft skill. Berikutnya dalam kesempatan lain, antar-universitas saling bertukar mahasiswa yang berbeda secara simultan.

“Unair tdak bisa bekerja secara optimal tanpa adanya kerja sama dengan alumni, jejaring, dan banyak pihak. Kita harus saling bantu, menolong, dan bergotong royong. Menyiapkan generasi yang lebih unggul dan maju, bisa kita wujudkan secara bersama-sama,” pungkasnya. (hen)